Saturday

CINTA ALLAH

Salam sejahtera kepada semua yang membaca coretan ini. Syukur ke hadhrat Allah SWT kerana memberi kita peluang dan ruang bagi meneruskan kehidupan untuk ber'amal kepadanya yang maha ESA. Selawat serta salam keatas junjungan besar Nabi Muhammad SAW dan keatas keluarganya serta sahabatnya yang setia.

Ketika saya di awal belasan tahun, banyak perkara yang membuatkan saya mempersoal sesuatu keadaan ataupun balasan keatas apa yang saya lakukan. Ada ketikanya saya juga mengatakan "Kenapa Allah tidak memberikan aku perkara yang betul aku hajati?"

Kemudian baru2 ini ada seorang sahabat dan kenalan saya meluahkan perkara yang sama apa yang saya katakan ketika saya awal belasan tahun. "Saya dah mintak dengan Allah, saya dah sembahyang hajat, dan berdoa siang dan malam, tapi Allah masih tidak memberi apa yang saya nak, saya tak nak lah berburuk sangka kepada Allah, dan selalu kakak2 usrah mengingatkan saya supaya berbaik sangka.. tapii......" kata-katanya tidak diteruskan. Saya tersenyum sendirian.

Kepada yang masih timbul persoalan2 yang seperti ini cuba kita semak diri kita semula. Hisab diri ini. Dan beringatlah ketika Allah SWT berfirman di dalam Al-Quran dengan maksud :

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan mengatakan 'kami sudah beriman' sedang mereka tidak diuji lagi? Sesungguhnya kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar, dan sesungguhnya DIAlah yang mengetahui orang-orang yang berdusta"
[al-ankabut 2-3]

Tiada yang lebih menyayangi dan sangat mencintai diri kita ini melainkan Allah SWT. Fikirkan sejenak, semasa kita di alam rahim ibu kita,Allah telah mengajarkan tehadap diri kita satu sifat iaitu SABAR. Sabar untuk menunggu saat kegembiraan kedua orang suami dan isteri bergelar Ayah dan ibu.

Saat kita lahir, Allah memberikan kasih sayangNYA kepada kita dengan mewakilkan kasih sayangNYA itu kepada kedua orang tua kita.

Seterusnya kita membesar dari merangkak kepada berjalan kepada bercakap dn terus menerus membesar dan menjadi remaja mahupun dewasa. Dan disaat ini dosa telahpun ditaklifkan kepada kita. Dan saat kita telah melakukan dosa, titik hitam melekat pada hati kita. Dengan penuh kasih sayangNYA, Allah cuci dosa kita dengan musibah, penyakit dan perasaan duka cita.
Tengok, bagaimana Allah dengan kasih sayangNYA. Kemudian Allah membayar dukacita kita,musibah yang menimpa dengan bayaran yang terlalu mahal(pengampunan dosa). Kerana apa? kerana mahukan hambanya menikmati syurga yang abadi yang amat mahal tiada tolok bandingannya. Allah SWT berfirman dalam Al-quran :

إِنَّ ٱللَّهَ ٱشۡتَرَىٰ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ أَنفُسَهُمۡ وَأَمۡوَٲلَهُم بِأَنَّ لَهُمُ ٱلۡجَنَّةَ‌ۚ

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang2 mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka..."

Ingatlah. barang yang mahal mesti dibeli dengan harga yang tinggi (mahal)

Walaupun demikian, manusia memang sentiasa lupa dan lalai terhadap Allah dan seringkali mengulang kesilapan yang lalu. Walaupun dijanjikan dengan Syurga, manusia masih malas untuk beribadah kepada Allah SWT. Lalu dengan sifat maha penyayang Allah SWT Allah manjakan kita pula dengan upah dalam membuat amal makruf dan meninggalkan perkara yang dilarang. Sekiranya kita berbuat kebaikan maka Allah akan memberikan kita dnegan sepuluh kali ganda(10x) pahala dan bagi mereka yang membuat kejahatan, Allah hanya memberi 1 dosa.

Dan begitulah seteusnya manusia sering alpa dan lupa akan upah-upah dan janji yang diberikan Allah kepada kita. Tapi Allah tetap sabar terhadap kejahatan dan kerosakan yang kita lakukan dan terus mengharapkan cinta dari hambanya yang tidak kunjung tiba.

Allah sangat cemburu kepada kita bila cinta dari manusia tidak kunjung tiba. Manusia terus melakukan larangan yng telah Allah beri peringatan dan Allah pula terus bersabar atas kejahatan yang kita lakukan. Yang tidak pernah merindukannya malah lebih teruk tiada perasaan ingin rindu kepada Allah yang telah memberi rezeki yang melimpah ruah kepada kita tanpa meminta wang pada setiap denyutan nadi.

Maha sabar Allah SWT. Walau kita membelakangi cinta Allah, sabar Allah,difitnah dengan mengatakan DIA mempunyai anak dan menyamai dirinya dengan manusia, tapi Allah tetap memberikan rahmat dan rezeki serta keselesaan kepada kita tanpa menarik balik semua pemberianNYA.

Jadi jika seseorang diantara kita semua mempunyai hajat dan kehendak,dan apa yang pastinya hajat kita itu tiada artinya kepada Allah, sedangkan bumi ini Allah mengibaratkan seperti sayap nyamuk, apatah lagi hajat kita yang tidak seberapa itu. Maka Allah amatlah cemburu.

Semasa tekunnya seorang manusia solat hajat kepada Allah dengan berkali-kali, dan berdoa siang dan malam untuk mendapatkan hajatnya, semakin Allah tidak mahu memberikan kepada hamba itu. Seolah-olah Allah berkata : Betapa hebatnya cintamu wahai hambaku kepada apa yang kamu hajati sedangkn cintaku ini kamu memandang biasa.. dan tidak terlintas dihati kamu untuk mencintai aku. .Mengapa hambaku ini tidak mahu untuk mendekati AKU? Dan mengapakah pula hambaku ini tidak meminta supaya didekatkan dirinya kepada AKU?

Jadi apa yang menjadi tujuan kita sebenar ialah mendapat redha Allah dan cinta Allah kepada kita. Solatlah hajat dan berdoalah kerana itu wasilah kita kepada Allah tapi jangan jadikan dia sebagai tujuan utama dan semangat yang teramat sangat untuk memiliki. Lakukan dengan tenang dan santai supaya dengan akan timbul rindu dan cinta kita kepada Allah. Bila cinta berbalas.. segalanya menjadi mudah. Percayalah... ~_^

4 comments:

Putra Al-Maliki said...

Hi! Salam ziarah. Jom xchange link & sila komen entri blog saya di http://putraalmaliki.via.my/ . TQ.

... said...

Salam ukhwah. Setiap gerakan jari jemari menulis perkara-perkara baik seperti ini akan ada ganjarannya daripada Allah. Teruskan usaha anda..

erma fatiha said...

Semasa tekunnya seorang manusia solat hajat kepada Allah dengan berkali-kali, dan berdoa siang dan malam untuk mendapatkan hajatnya, semakin Allah tidak mahu memberikan kepada hamba itu. Seolah-olah Allah berkata : Betapa hebatnya cintamu wahai hambaku kepada apa yang kamu hajati sedangkn cintaku ini kamu memandang biasa.. dan tidak terlintas dihati kamu untuk mencintai aku. .Mengapa hambaku ini tidak mahu untuk mendekati AKU? Dan mengapakah pula hambaku ini tidak meminta supaya didekatkan dirinya kepada AKU?


ayat ni buat jiwa tersentak =P

keep blogging

adifsya said...

Putera Al-maliki :
alam ziaraah..insyaAllah..akan di sambungkan..

... : alam ukhuwwah kembali..Semoga ALlah memebrkati juga usaha tuan dalam memrtbatkan bahas melyu.

erm fatiha :
Kesejahtern dan kesejukan rahmat sert maghfirh untuk kamu. "Membalas cinta Allah."

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Nukilan Ini, Jangan Lupa Memberi Sebarang Komen Sebagai Tanda Ingatan Anda