Thursday

SETIAP PERKARA BERDASARKAN NIAT

Assalamu'alaikum kepada permbaca sekalian..jika kita berbicara berkenaan niat, maka kita sudah tahu ianya adalah satu perkara yang mencakupi keseluruhan amal perbuatan. Sebagaimana hadith yang begitu masyhur pada kita, dari Umar radhiallahuanhu yang bermaksud :

"Sesunggunya setiap amal perbuatan itu dikira berdasarkan niat, dan sesungguhnya setiap apa yang diniatkan, sesiapa yang berhijrah kerana dunia dan inginkannya, atapun kerana wanita yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya itu menjadilah apa sebab yang dia hijrahkan"

Al-Imam As-Syafie rahimahullah mengatakan bahawa hadith yang menceritakan berkaitan dengan niat telah merangkumi sebanyak 70 bidang ilmu didalamnya. Ini menandakan bahawa niat itu sangat dititikberatkan di dalam aspek kehidupan yang mana setiap perlakuan mestilah dengan niat. Dan ada juga satu hadith junjungan kita nabi Muhammad SAW yang berbunyi :

إنما يبعث الناس على نيّاتهم
" Sesungguhnya akan dibangkitkan manusia itu mengikut keatas apa yang diniatkan mereka"

Maka atas sebab itu setiap ucapan,perbuatan, dan apa sahaja maka niat itulah yang kita rujuk kembali bagi menentukan samada ianya betul atau salah. Dan kini saya bawa kepada pembaca 1 lagi hadith yang mana ianya sebagai dalil bahawa niat itu adalah lebih diutamakan berbanding amalan. Dari Abi Musa Al-Asy'ari, Nabi Muhammad SAW bersabda :

نية المؤمن خير من عمله
"Niat seorang mukmin itu lebih baik dari amalannya"

Jadi dengan sebab adanya hadith di atas ini ulama berpendapat dengan mengatakan orang mukmin yang beribadah kepada Allah hanya sekejap dan sedikit pd usianya yang singkat, akan tetapi Allah SWT memasukan mereka kedalam syurga selama-lamanya. Kerana apa? Kerana walaupun dia beramal sedikit pada usianya akan tetapi niatnya untuk beriman dengan Allah SWT dan niatnya ingin meneruskan ibadahnya pada Allah SWT menjadikan ianya mendapat tempat di sisi Allah SWT. Akan tetapi jika kita melihat pada orang kafir, mengapakah Allah menjanjikan kekal didalam neraka untuk selama-lamanya? Kerana niatnya ketika pada hayatnya walau seketika untuk mengkufuri Allah dan tidak mahu menghambakan dari pada Allah SWT. Jadi apa yang penting disini ialah niat.

Jadi apa yang telah disebutkan tadi menujukan bahawa SEGALA AMAL PERBUATAN HENDAKLAH DILAKUKAN SEMATA-MATA KERANA ALLAH. Apa yang mesti difahami dengan jelas ialah jika sesuatu perbuatan itu berkaitan dengan ibadah maka niat kerana Allah itu adalah satu rukun untuk menentukan samada amalan itu sah atau batal, diterima atau ditolak. Manakala amalan yang berkaitan sesama makhluq, sepeti munakahat, mu'amalat dan sebagainya ianya menjadi penentu samada ianya MEMPUNYAI NILAI IBADAH ataupun tidak. Wallahu ta'aala a'la wa a'lam.



Monday

Suasana Majlis Perkahwinan 25/7/2010

Bismillahirrahmanirrahim. Semoga Allah merahmati semua yang tengah baca artikal saya ni. Alhamdulillah bersyukur kepada Allah SWT kerana dengan limpah kurnia dariNYA saya awak dia dan kita semua dapat menghirup lagi udara yang segar ni dan dapat lagi kita terus melangkah setapak lagi kedepan..ermm..masa menulis kali ni rumah saya baru sahaja menerima ahli baru untuk menjadi ahli keluarga saya. Kakak saya yang kelima sudah berkahwin. Alhamdulillah berkahwin sudah yang kelima..tunggu masa saya pula.hehe.

Letih betul badan sekarang ini. Mana tidaknya, dari hari khamis lagi balai yang sudah ditempah dari orang yang mengurusakan balai sudah didirikan. Dan dari hari khamis itu saya sangat sibuk menguruskan hal-hal yang berkaitan untuk meraikan majlis perlahwinan kakak saya sehinggalah hari ini. Adik beradik saya yang lain semuanya tidak mendapat cuti. Hanya kakak saya yang ke-4 yang mendapat cuti pada hari jumaat.

Alahai, kesian kat saya. Bagai menjadi AJK Tugas-tugas khas. Kesana kesini. Tidak habis satu kerja di luar memasak dibalai rewang, sayup kedengaran nama saya dipanggil dengan jeritan dari kakak-kakak saya. Pantang mereka melihat kelibat bayangan saya, akan di panggil juga untuk menolongnya membuat kerja. Itulah kerja anak yang paling kecik. Jika badan ini boleh dibelah dua hilang sedikit bebanan.



********


Sabtu pagi, pukul 7.00 a.m, barang dah diletakan di balai memasak. Tapi sedang saya mengangkat barang-barang untuk memasak, hujan lebat turun dengan lebatnya. “Ya Allah permudahkanlah” detik hati saya.

Warna gelap memenuhi awan. Seolah-olah ingin memberi tahu bahawa hujan lebat yang lama akan turun. Betul hujan lebat langsung tidak memberikan tanda ingin berhenti. Lantas merisaukan hati saya ini. Ayah saya terus mengambil wuhdu’ dan solat hajat 2 rakaat memohon kepada Allah agar memberikan sedikit ruang untuk kami melangsaikan tugas kami. Ibu saya di dapur juga tidak lepas dari mengangkat tangan berdoa untuk dipermudahkan urusan. Lantas saya duduk seketika memperhatikan hujan yang turun dengan lebat. Kakak saya berkata

“ Macam mana ni hujan lebat sangat” saya menjawab kembali

“ Tak apalah, biarlah dia nak turun dengan lebat hari ni, biar esok dia boleh tersenyum ceria.”

Pada malam hari saya dengan abang Mader ke bandar tuk menyelesaikan masalah macam mana nak bukak lagu esok. Lepas solat maghrib kereta kenari terus meluncur laju. Speaker yang besar tu Cabel dia tak boleh sesuai tuk dimasukan kedalam Laptop saya. Saya ke Pasaraya Billion, berkain pelekat dan kemeja lengan pendek serta berkopiah raihan, terus melangkah masuk ke dalam. Tapi barang yang saya nak tak ada. Lepas tu saya dengan abang mader cari pula ke kedai-kedai elektrik yang lain, tapi semuanya kedai yang buka tiada sub wayar yg saya nak. Biasalah malam minggu memang kedai banyak tak buka.

“Macam mana ni abang Mader? Kedai banyak tak bukak ni.” Saya cuba mewujudkan suasana yang gelabah supaya neoron abang mader tersedar dan beri beberapa cadangan.

“Esok pagi ahad, kedai tak buka pula. Kalau tahu abang bawak dari pejabat abang wayar tu.”

“Esok kita guna speaker je lah,lepas tu kita halakan microphone.amacam?” saya memberikan cadangan.

“Tak berdesing ke bunyi die nanti?” dia cuba menduga

“Tak lah,insyaAllah. Pengalaman dekat SMAKJ dulu boleh guna lagi.” Teringat pula dulu saya selalu menyibuk masuk ke bilik kawalan di dewan kuliah di SMAKJ walau bukan anggota yang bertugas.

Handphone Abg Mader bunyi. Ambok rupanya yang call.

“Mana Tok Imam ni mader?” Tanya ayah saya. Ambok ialah paggilan bagi orang bugis untuk memanggil seorang ayah.

“Jap bah, imam dalam perjalanan. Saya baru lepas call imam Yang Mursalin. Tapi mak dia yang jawab. Mak dia cakap imam tengah solat isya”. Imam yang Mursalin yang ditugaskan untuk menikahkan abang ipar saya yang dari kelantan ini.

Akad nikah akan dimulakan sebentar je lagi. Kad pengenalan saksi dah diambil oleh tok imam. Selesai mengambil data dari saksi-saksi akad, imam memberikan khutbah kepada orang yang mendengar. Jelas dan padat dengan isi. “Semangat betul imam ni,” kata seorang tetamu.

“Biasalah imam masih muda,memang semangat. Kalau tak semangat tak feel.” Saya senyum padanya sambil terfikir dimana kad pengenalan saya yang saya tinggalkan di malaysia??Pendatang asingkah saya kini?

Saya menunggu dengan penuh sabar untuk melihat akad nikah. Teringat pula kata seorang ustaz kepada saya “Imam yang menikahkan tak perlu tanya saksi akad sah atau tidak. Bukan saksi yang tentukan sahnya sesuatu lafaz akad itu melainkan imam itu sendiri yang menentukan sah atau tidak.”

Sememangnya tugas seorang saksi untuk menjadi saksi dan menghebahkan pada orang ramai tentang perkahwinan itu.




*****



Ah, isu wahabi lagi. Sangat bosan.” desah hati saya.

Ust.Ehsan yang bersama-sama dengan di kuliah Al-Azhar Mansoura juga datang pada malam akad nikah. Tapi dia datang seorang. Isterinya Ika dan anaknya yang baru dilahirkan setelah bertahun tunggu ditinggalkan dirumah neneknya.

“Malam-malam tak elok untuk baby.” Katanya.

Lagi persoalan yang kecil ini mahu diperbesar-besarkan oleh sebahgian yang tersilap sedikit dalam memahami konteks perbezaan pendapat. Ust.Ehsan,Abg Mader,Ad,Yus, Wan, dan sepupu saya Zam serta beberapa lagi orang lain mendengar perbincangan kami. Soalan demi soalan dan dugaan demi dugaan diberikan pada saya dan jawapan demi jawapan dalil serta perkara yang perlu difikirkan saya berikan pada anak sedara saya. Dan perbincangan dengannya habis sekitar pukul satu pagi. Dan saya akhiri perbincangan saya padanya sebelum dia pulang ke pekan nenas rumah ibu mertuanya dengan dua pesanan...

“Islam ini sangat bertoleransi pada penganutnya. Maka jangan menjadikan islam itu tersekat pada sesuatu perkara dan jangn sempitkan pemikiran. Tiada sesiapa yang menyuruh tuk beriman dengan Sahih Bukhari & Muslim sampaikan tidak menerima hadith dhoif,sedangkan di dalam muqaddimah Bukhari juga terdapat hadith mu’allaq. Walaupun demikian Sahih Bukhari telah disepakati oleh jumhur ulama dia adalah paling sahih. Kalau tiada hadith dhoif maka sedikitlah amalan yang dapat kita lakukan.” Dan saya berkata lagi..

“Kalaulah internet ini adalah medan terbaik untuk kita menuntut ilmu,maka Allah akan turunkan ilmu internet pada Nabi Muhammad SAW untuk menyebarkan dakwahnya serta ilmu Allah. Tapi Perkara itu tidak berlaku. Jadi janganlah hanya menggunakan satu jari tuk mendapat ilmu agama yang sangat bernilai. Carilah guru-guru yang mursyid yang mana mengajar kamu tidak menyalahkan orang lain jika bercanggah pendapat. Selagi ianya tidak lari dari syari’at tapi kamu tidak menerimanya maka diamlah. Jangan menuduh seseorang itu bid’ah dan sesat. Kalau tak nak tahlil tak nak talkin tak payah buat. Contohilah ulama salaf. Tapi jangan hanya terpekik2 nama salaf tapi......”hanya senyuman yang saya beri padanya. Moga dia faham.

Saya gembira kerana dia ada usaha untuk mengenali Islam dengan lebih dalam,tapi bercampur kesedihan bila dia tersilap dalam meletakan usahanya itu. Lantas saya berdoa moga saya dia serta semua kaum muslimin mendapat hidayah dan petunjuk dari kehalusan kasih sayang Allah serta curahan kesejukan sakinahNYA untuk sekalian alam.



******



Ahad. Cerah dan ceria. Tiada langsung tanda-tanda hujan akan kembali. Saya tersenyum riang. Burung pun macam ada perasaan yang sama dengan saya. Terbang kesana sini untuk mencari rezeki agaknya.

Wak Bachok adalah tukang masak yang dipertanggungjawabkan untuk memasak. Ramai yang memuji masakannya. Saya juga mengakui masakannya memang sedap. Sangat teliti dan cerewet dalam memasak. “ Nak bagi orang makan biar yang terbaik, kalau tidak berdosa kita bagi makan orang ramai makan yg tidak elok,betul tak ust?” tanya wak bachok pada saya. Saya hanya tersenyum tanda menerima kata-katanya sambil tangan tercari-cari bawang putih yang belom dikupas kulitnya. Sambil terlintas di fikiran saya nanti nk ke tumpat ke atau tidak? Letih dari Mesir tak habis lagi. ^_^ .


P/S : Maaf..terlambat tuk post..dah lama dah tulis...:D:D. Majlis perkahwinan berlangsung pd 25/7/2010.^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Nukilan Ini, Jangan Lupa Memberi Sebarang Komen Sebagai Tanda Ingatan Anda